Buruan SAE Hadir di Rooftop Masjid Kalijaga

Buruan SAE Hadir di Rooftop Masjid Kalijaga
istimewa



INILAH, Bandung - Program Buruan Sehat Alami Ekonomis (SAE) terus berkembang. Kali ini program Pemkot Bandung itu hadir di Jalan Cicalengka, Antapani Kidul.

Tak seperti pada umumnya yang memanfaatkan lahan atau pekarangan untuk menanam sayuran dan budidaya ikan, Buruan SAE milik kelompok BKR Tulip ini dirancang di bagian atap atau rooftop Masjid Kalijaga.

"Saya tadi melihat ke atas, banyak yang dipanen mulai terong, pakcoy, sosin dan lainnya. Ini menunjukan bahwa Buruan SAE terus bergerak di Kota Bandung. Sampai-sampai mereka yang tidak punya lahan, seperti di sini sepakat untuk menggunakan rooftop. Saya berharap ini menjadi role model," kata Oded, Kamis (3/6/2021). 


Menurutnya, banyak sekali manfaat yang bisa dirasakan dari program Buruan SAE. Apalagi program ini terintegrasi dengan program Kang Pisman. Sehingga urusan ketahanan pangannya selesai, dan permasalahan sampahnya pun teratasi dengan baik.

Dia pun terus mengajak warga Kota Bandung untuk sama-sama mengembangkan program Buruan SAE. Warga bisa memulainya dengan membentuk kelompok tani kemudian mengajukannya ke Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP).

"Seandainya semua masjid di kota Bandung meniru seperti di Masjid Kalijaga, nanti warganya tidak perlu lagi mencari sayuran pakcoy, kol, cengek, lele dan lainnya ke pasar, paling mencari terasi dan gula," ucapnya. 

Sementara itu, Kepala DKPP Kota Bandung Gingin Ginanjar mengungkapkan hadirnya Buruan SAE di masjid merupakan bagian dari program DKPP yaitu Masjid Alus Tur Makmur Hejo Pekarangan (Mamatahan).

Selain menjadi tempat ibadah, masjid juga berfungsi untuk ketahanan pangan warganya. Bahkan menurut dia, selain di tempat ibadah juga diupayakan hadir di perusahaan maupun instansi pemerintahan, dan juga di hotel-hotel.

"Kita masih tersisa 40 kelurahan jadi tahun ini targetnya selesai di 151 kelurahan, minimal satu kelurahan satu poktan. Kita juga sudah berbicara dengan Disbudpar. Kita imbau untuk memanfaatkan pekarangannya untuk Buruan SAE. Karena secara kondisi ini menjadi yang paling tepat untuk membangun ketahanan pangan karena Kota Bandung tidak punya lahan," kata Gin Gin. 

Menurut dia, setiap kelompok tani yang mengajukan untuk mengembangkan Buruan SAE di wilayahnya akan diberikan pendampingan dan pembinaan oleh DKPP agar sesuai dengan konsep Buruan SAE.

Bahkan setelah mereka berhasil menanam sampai panen, DKPP akan tetap memberikan pendampingan untuk membantu memanfaatkan hasilnya supaya menjadi olahan yang memiliki nilai ekonomi lebih.

"Dari hasil bimbingan kita berikan stimulus bantuan untuk mereka memulai Buruan Sae, kita berikan kelengkapan mulai dari bibit, benih, sarana budidaya lele di dalam ember, OTG (organic tower garden) untuk nanam sayuran di tempat yang sempit," ucapnya. 

Pada peresmian Buruan SAE kali ini, Wali Kota Bandung Oded M Danial juga memberikan bantuan uang tunai kepada DKM Masjid Kalijaga dan sarana untuk budidaya sayuran dan ikan lele. (Yogo Triastopo)