Ramadan Momentum Pemulihan Ekonomi Kota Bandung

Ramadan Momentum Pemulihan Ekonomi Kota Bandung
Antara Foto



INILAH, Bandung-  Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disdagin) Kota Bandung Elly Wasliah mengatakan Bulan Ramadhan yang jatuh pada April 2021 menjadi momentum pemulihan ekonomi Kota Bandung.

Pasalnya, menurut Elly pada bulan Ramadhan umat muslim itu dipastikan terjadi peningkatan aktivitas perbelanjaan. Untuk itu, ia pun kini tengah menyiapkan agar aktivitas perbelanjaan nantinya aman dari COVID-19.

"Nanti saat Ramadan bisa menjadi momentum untuk pemulihan ekonomi di Kota Bandung. Alhamdulillah karena (pelaku usaha dan pedagang) termasuk pelayanan bagi publik jadi bisa mendapatkan vaksin," kata Elly di Bandung, Jawa Barat, Senin (22/3).


Adapun vaksinasi memang telah dilakukan kepada sejumlah pedagang di berbagai pasar tradisional yang ada di Kota Bandung. Selain pasar tradisional, vaksnasi juga telah dilakukan di sejumlah pusat perbelanjaan atau mal.

Dengan begitu, menurutnya masyarakat atau pembeli yang berkunjung ke pasar atau mal bakal memiliki rasa aman dari COVID-19 ketika melakukan aktivitas perbelanjaan.
Maka dari itu, ia yakin vaksinasi itu pun juga dapat memulihkan kembali pertumbuhan ekonomi dan juga dapat menekan penyebaran COVID-19.

Elly mengungkapkan momentum Ramadan 1442 hijriah kali ini menjadi tahun pertama bagi mal atau pusat perbelanjaan beroperasi. Karena di tahun sebelumnya mal baru boleh buka setelah Hari Raya Idulfitri 2020 lalu.

Saat itu, mal hanya diperbolehkan beroperasi hanya untuk membuka toko ritel penyedia bahan makanan dan toko obat-obatan. Sementara gerai perbelanjaan lainnya masih belum diperkenankan dibuka.

"Oleh karena itu, kami mengharapkan melalui APPBI (Asosiasi Pengelola Pusat Perbelanjaan Indonesia) dan Aprindo (Asosiasi Penguasa Ritel Indonesia) untuk meningkatkan protokol kesehatan 5M. Karena nanti, aktivitas masyarakat semakin meningkat," kata dia.

Untuk itu, Elly meminta para pengelola tetap disiplin terhadap protokol kesehatan. Sebab, Disdagin selalu menurunkan petugas untuk mengawasi kedisiplinan mal ataupun ritel dalam menjalankan protokol kesehatan.

"Ada petugas dari kita yang turun ke lapangan untuk mengawasi apakah itu kaapsitas, jam oeprasional dan protokol kesehatan jangan sampai ada pelanggaran, nanti juga apalagi saat ramadan," kata Elly.