Kemendikbud Luncurkan UKBI Adaptif Merdeka

Kemendikbud Luncurkan UKBI Adaptif Merdeka
Kepala Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Profesor Endang Aminudin Aziz. (antara)



INILAH, Jakarta - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Anwar Makarim meluncurkan Uji Kemahiran Berbahasa Indonesia (UKBI) Adaptif Merdeka secara daring di Jakarta, Jumat.

“Kemendikbud melalui Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa sebagai unit utama, memiliki komitmen yang sangat tinggi dalam kemajuan bahasa dan kesastraan. Saat ini telah dilakukan banyak inovasi dalam hal pengembangan, pembinaan, dan peningkatan fungsi bahasa Indonesia yang diharapkan dapat bermuara pada layanan profesional di bidang bahasa dan kesusastraan,” ujar Nadiem dalam sambutannya.

UKBI merupakan instrumen uji untuk mengukur kemahiran berbahasa Indonesia penutur bahasa asing. Melalui usaha intensif, kata dia, yang melibatkan peserta uji coba sebanyak 2.190 dari seluruh Indonesia. Pada tahun 2020, Badan Bahasa telah melahirkan sistem UKBI daring seiring dengan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi dan melahirkan UKBI Adaptif Merdeka.


“Pengembangan UKBI adaptif merupakan bentuk keberhasilan pemerintah dalam kemajuan pengembangan bahasan dan sastra melalui lompatan dalam hal desain dan layanan uji,” tambah dia.

Kepala Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Profesor Endang Aminudin Aziz mengatakan, UKBI mengalami banyak perkembangan, format isi dan model penyelenggaraan sejak digagas pada 1990-an. “Dalam rentang tersebut, UKBI mengalami banyak perubahan mulai dari format, isi dan model penyelenggaraannya, mulai dari berbasis kertas hingga internet atau daring,” kata Aminudin.

Akan tetapi revolusi UKBI baru terjadi dalam enam bulan terakhir yakni sejak Agustus 2020, yang mana diubah format, isi dan metode penyelenggaraannya. UKBI ditetapkan sebagai instrumen standar kemahiran Bahasa Indonesia pada 2003. Pada 2011, UKBI mendapatkan hak cipta dari Kemenkumham.

Aminudin menambahkan dengan UKBI Adaptif yang diselenggarakan secara daring tersebut diharapkan dapat menjangkau lebih banyak penutur Bahasa Indonesia, profesional, pelajar asing, dan lainnya.

Selama ini, banyak pelajar asing kesulitan mengikuti UKBI karena harus mengikuti satu paket uji lengkap yang tidak sesuai dengan kemahirannya. Hal itu membuat unsur tebak-tebakan terjadi dalam penyelesaian soal UKBI.

Prof. Aminudin menambahkan, soal Uji Kemahiran Bahasa Indonesia (UKBI) Adaptif Merdeka akan berhenti pada ambang kemahirannya atau dengan kata lain sesuai dengan kemahiran peserta. “Ini terlihat pada jawaban peserta pada paket yang diberikan, yang dianalisis secara otomatis dengan menggunakan algoritma komputer,” ujarnya.

Sebelum diluncurkan, lanjut dia, Kemendikbud telah melakukan uji validitas dan reliabilitas setiap soal, dan uji coba pada sebanyak 2.000 pembelajar Bahasa Indonesia baik penutur asli maupun asing. “Kami yakin betul, butir-butir soal pada UKBI Adaptif Merdeka ini telah memenuhi syarat tes yang baik dan handal,” terang dia.

Dia menjelaskan terdapat tiga perbedaan yang mendasar antara UKBI versi sebelumnya dengan UKBI Adaptif Merdeka. Pertama, desain uji yang mana sebelumnya setiap peserta mendapatkan paket lengkap yang terdiri dari 105 soal untuk tiga sesi uji mendengarkan, merespons kaidah dan membaca yang durasinya 95 menit. Pada UKBI Adaptif Merdeka itu, setiap peserta mendapatkan soal yang berbeda jumlahnya dan waktunya. Hal itu bergantung pada kemampuan dan estimasi peserta oleh komputer.

Kedua, pada UKBI Adaptif Merdeka disajikan dalam bentuk daring mulai dari pelaksanaan hingga sertifikasi. Sebelumnya, melalui kertas dan menggunakan komputer luar jaringan.

Ketiga, antara penguji dan peserta tidak harus tatap muka. Beda halnya dengan UKBI sebelumnya yang harus tatap muka. Pengujian dapat dilakukan di mana saja dan kapan saja tanpa harus bertemu antara penguji dan peserta.

“Para peserta dapat menggunakan komputer dan jaringan internet untuk bisa mengikuti UKBI ini. Pada komputer tersebut, harus memiliki kamera, peserta tidak bisa mengikuti ujian jika kamera tidak aktif,” pungkas Aminudin. (ant)