Hubei Punya Bandara Baru, Atasi Kepadatan di Wuhan

Hubei Punya Bandara Baru, Atasi Kepadatan di Wuhan
Ilustrasi (antara)



INILAH, Beijing - Provinsi Hubei di wilayah tengah China memiliki bandara udara baru yang diproyeksikan untuk mengatasi kepadatan Bandara Tianhe di Kota Wuhan.

Bandara Sashi berada di atas lahan seluas 143 hektare di Kota Jingzhou pertama kali didarati pesawat dari Guangzhou pada Sabtu (30/1), demikian pernyataan Hubei Airports Group Company (HAGC).

Dengan beroperasinya Bandara Sashi, maka Provinsi Hubei memiliki tujuh bandara untuk penerbangan sipil.


Dengan nilai investasi sebesar 1,3 miliar yuan atau sekitar Rp2,8 triliun, Bandara Sashi mulai dibangun pada 2018 dengan desain untuk menampung 700 ribu penumpang per tahun pada 2025 mendatang.

HAGC menyatakan bahwa bandara baru itu akan terhubung dengan beberapa kota di China, seperti Shanghai, Shenzhen, Xi'an, dan Hangzhou.

Dengan adanya bandara baru itu, lanjut HAGC, maka kunjungan wisata ke Hubei akan naik dan provinsi tersebut nantinya juga memiliki pusat transportasi terpadu selain Wuhan.

Hampir semua provinsi atau kota setingkat provinsi di China memiliki bandara lebih dari satu. Bahkan Shanghai memiliki dua bandara internasional, yakni Hongqiao dan Pudong.

Demikian halnya dengan Beijing yang memiliki dua bandara internasional besar, yaitu Bandara Ibu Kota (BCIA) dan Daxing, selain juga lima bandara sedang dan kecil yang masih didarati pesawat komersial. (antara)