Dokter Sarankan Pasien Covid-19 Olah Napas Jaga Kebugaran Paru-paru

Dokter Sarankan Pasien Covid-19 Olah Napas Jaga Kebugaran Paru-paru
Konsultan Rehabilitasi Respirasi RSUP Persahabatan dr. Siti Chandra Widjanantie SpKFR (K). (antara)



INILAH, Jakarta - Dokter dari RSUP Persahabatan menyarankan pasien Covid-19 untuk sering melakukan olah napas guna menjaga kebugaran paru-paru agar tetap berfungsi optimal setelah masa pemulihan nantinya.

Konsultan Rehabilitasi Respirasi RSUP Persahabatan dr. Siti Chandra Widjanantie SpKFR (K) dalam keterangannya pada bincang-bincang mengenai kesehatan paru-paru yang dipantau di Jakarta, Kamis, menekankan pentingnya menjaga kebugaran paru-paru pada masa pemulihan Covid-19 agar tidak berdampak pada kondisi tubuh setelah benar-benar sembuh.

"Covid-19 kan menyerang paru-paru, efeknya akan mengganggu pengembangan paru-paru tersebut, paru-paru akan mengkeret, kita harus jaga pengembangannya. Jangan cuma santai, kalau sakit harus fighting jaga kebugarannya, kembangkan paru-parunya," kata Siti.


Dia menekankan pasien Covid-19 harus sering-sering melatih pernapasannya. Caranya, tarik napas panjang dalam-dalam dan embuskan secara perlahan-lahan. Selain itu, Siti juga menyarankan agar menjaga postur tubuh tetap baik.

Dengan cara menarik napas panjang akan membuat paru-paru mengembang dengan optimal. Olahraga ini akan lebih baik apabila dilakukan secara rutin. Menurutnya, pasien Covid-19 yang pulih berpotensi memiliki kondisi paru-paru yang tidak optimal.

Paru-paru yang tidak mengembang sempurna pasca Covid-19 tersebut, kata Siti, akan berdampak pada kebugaran pasien seperti tubuh yang menjadi cepat letih, ataupun bernapas yang tidak seperti sebelumnya.

"Kalau tidak, nanti setelah Covid-19 dampaknya jadi cepat lelah, itu karena pasca Covid-19 paru-parunya kadung tidak mengembang dengan baik," kata dia.

Selain itu, Siti juga menyarankan pasien Covid-19 yang dalam proses pemulihan untuk lebih sering mencuci hidung, kalau bisa menggunakan cairan NaCl. (antara)