Aplikasi RCTI+ Sediakan Berita Politik Terkini

Aplikasi RCTI+ Sediakan Berita Politik Terkini
istimewa



INILAH, Jakarta - Berita politik selalu mendapat perhatian khusus dari masyarakat. Karena politik memang sudah menjadi bagian hidup kita sehari-hari. Bahkan, politik menjadi sarana penting untuk menentukan jalannya pemerintahan Republik ini.

News RCTI+ bisa jadi rujukan para pembaca untuk mendapatkan berita-berita politik Tanah Air yang komplet dan berkualitas.

Berita-berita politik News RCTI+ tersaji di Kanal Nasional. Dimana, berita dengan tema politik menjadi salah satu yang dicari pembaca. Selain secara kuantitas jumlahnya banyak, kualitas yang baik dan solutif menjadi salah satu keunggulan berita politik yang tayang di News RCTI+.


Berita politik di News RCTI+ tidak hanya memaparkan berita sekilas sebuah kejadian politik di Tanah Air. Namun, banyak publisher yang tergabung dalam RCTI+ juga memberikan banyak sekali analisis dan prediksi politik ke depan.

Hal ini menjadikan berita politik di News RCTI+ memiliki nilai lebih dari kompetitor. Tak hanya berita sekilas, namun banyak berita politik yang mengulas analisisnya secara mendalam.

Banyak publisher yang menyuplai berita-berita politik yang berkualitas ke News RCTI+. Sebut saja beberapa di antaranya seperti Okezone.com, Sindonews.com, Republika.com, Rmol.id dan masih banyak publisher lain.

Sampai saat ini, News RCTI+ disokong oleh 48 publisher yang kredibel dan berbagai genre di seluruh Tanah Air. Mereka setiap hari mentransfer berita-berita politik yang lengkap dan tajam.

Berita politik di News RCTI+ mendapat respons positif pembaca karena selalu menjaga keseimbangan dalam menentukan arah politik. Tak hanya sekadar mengkritik, berita politik News RCTI+ juga benyak mendukung program pemerintah yang memang baik bagi kemajuan bangsa dan kesejahteraan seluruh rakyat Indonesia.

"Berita politik yang kita sajikan adalah politik yang membangun bukan memecah belah. Persatuan dan kesatuan bangsa juga menjadi pertimbangan utama dalam menayangkan berita-berita politik di News RCTI+," kata Co-Managing Director RCTI+ Valencia Tanoesoedibjo.

Sebagai news aggregator, RCTI+ juga memiliki kewajiban untuk tetap menjaga suasana demokrasi bisa berjalan dengan baik. Berita politik di News RCTI+ tidak alergi dalam memberikan kritik dan masukan ke pemerintah. Namun, kritik yang diberikan harus tetap konstruktif, membangun, dan memberikan solusi. Bukan asal mengkritik tanpa alasan yang jelas.

"Intinya semua berita politik yang tayang di News RCTI+ diarahkan untuk kepentingan seluruh masyarakat kemajuan bangsa dan negara," ungkap Valencia.

Berita politik bukan hanya melayani kepentingan kelompok tertentu saja. Namun, harus tetap objektif meneropong kepentingan nasional Indonesia. Karena itu, tidak sembarangan berita politik masuk ke RCTI+.

Ada tim kurator di RCTI+ yang menjadi benteng untuk menyaring berita politik dari para publisher. Hanya berita politik yang membangun dan konstruktif yang bisa masuk ke News RCTI+.

Sebaliknya berita yang bernada SARA (Suku agama ras dan antargolongan) dan memecah belah dipastikan tidak akan terbit di News RCTI+.

Banyak tema berita politik yang masuk ke News RCTI+. Mulai berita-berita yang berasal dari kementerian, Istana Kepresidenan, DPR/MPR dan DPD, hingga suara dari para penggiat politik dari berbagai perguruan tinggi maupun LSM.

Banyak juga berita-berita yang berasal dari partai politik berdasarkan porsinya masing-masing.

Salah satu contoh berita yang mendapat perhatian masyarakat adalah berita-berita soal pencalonan Kapolri. Para pembaca ingin mengetahui siapa yang memimpin korps Bayangkara tersebut pasca Kapolri Jenderal Pol Idham Azis pensiun nanti.

Wacana pergantian Kapolri cukup ramai sebelum Presiden Joko Widodo akhirnya memilih Kabareskrim Polri Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo. Sebelumnya ada banyak nama beredar yang dianggap layak untuk memimpin Polri.

Berita politik soal wacana Kapolri ini menjadi salah satu berita terpopular di News RCTI+ dalam dua minggu terakhir. Nama Komjen Pol Listyo Sigit memang menguat dan menjadi salah satu unggulan berita di News RCTI+.

Isu yang lain yang tak kalah menarik adalah wacana calon presiden (capres). Meski masih jauh, wacana capres dalam Pilpres 2024 ternyata ramai menjadi perbincangan publik.

News RCTI+ ikut memberikan sumbangsih dari sejak dini siapa tokoh yang memang layak untuk memimpin Indonesia nanti. Caranya dengan memberikan pemberitaan yang objektif tentang tokoh-tokoh yang dinilai kompeten dan mumpuni memimpin negara ini.

Pasca reshuffle kabinet beberapa waktu lalu, wacana pencapresan kembali ramai. Terlebih setelah sejumlah tokoh yang dinilai potensial nyapres masuk dalam Kabinet Indonesia Maju jilid 2. Sebut saja Sandiaga Uno dan Tri Rismaharini.

Persaingan pun bertambah ketat. Dengan pemberitaan yang objektif, News RCTI+ ingin memberikan banyak opsi kepada masyarakat untuk menilai para tokoh sedari dini sehingga nanti tidak salah pilih.

Masyarakat akan semakin mengenal calon yang akan dipilihnya dengan melihat rekam jejak sang tokoh. Bukan membeli kucing dalam karung.

Isu politik lain yang ramai misalnya pembubaran FPI, Habib Rizieq yang menjadi tersangka tiga kasus, serta masih banyak isu lainnya. Semua berita-berita politik tersebut secara lengkap masuk News RCTI+. Sehingga bisa dikatakan News RCTI+ bisa dijadikan barometer politik Indonesia.

Saat ini, News RCTI+ telah memiliki 48 partnership dari berbagai publisher yang kredibel dan terpercaya. Tak kurang dari 8.000-hingga 9.000 berita mengisi 14 kanal di News RCTI+ setiap hari. 14 kanal atau kategori yang ada di News RCTI+ adalah Berita Utama, Terkini, Populer, Otomotif, Travel, Ekonomi, Gaya Hidup, Muslim, Seleb, Teknologi, Olahraga, Global, Nasional, dan Infografis.

Kanal Infografis merupakan yang paling baru. Pembaca dimanjakan dengan kanal Infografis karena memudahkannya untuk memahami berita-berita aktual melalui data-data singkat dengan tampilan menarik.

Dari 48 publisher yang telah berkolaborasi dengan RCTI+ di antaranya : Okezone.com, Sindonews.com, Inews.id, Republika.com, Jawapos.com, Bisnis.com, Investor.com, Brilio.net, Tabloidbintang.com, Katadata.co.id, Rmol.id, Beritasatu.com, Infobanknews.com, dan Inilah.com.

Selain itu ada Indozone.id, ayojakarta, pojoksatu, Alinea, Gwigwi dan masih banyak lagi.

Tak hanya publisher yang home base-nya di Jakarta, News RCTI+ juga menggandeng banyak publisher berpengaruh dan kredibel yang markasnya di daerah.

Sebut saja radarjogja, bantenhits, Ayosemarang, Ayobogor, Suarantb, Lombokpost, Suarasurabaya, Bukamatanews, dan masih banyak yang lain. Banyak berita-berita daerah yang penting, unik dan lucu yang dibutuhkan dan disukai pembaca. Sehingga kehadiran publisher dari daerah juga penting.

Sebagai news aggregator, News RCTI+ benar-benar sangat lengkap menyajikan informasi yang dibutuhkan masyarakat. News menjadi satu bagian penting dari lima pilar yang ada di RCTI+.

Selain news, empat pilar lainnya adalah video, audio, home of talent (HOT), dan games (inilah.com)