Lima Prediksi Teknologi Teratas di 2021

Lima Prediksi Teknologi Teratas di 2021
istimewa



DIHADAPKAN pada keadaan yang mungkin paling mengganggu, organisasi di seluruh dunia menyadari bahwa mereka tidak memiliki kolaborator yang lebih besar daripada teknologi dalam upaya mereka untuk memastikan semacam kelangsungan pekerjaan selama pandemi COVID-19.

"Vaksin virus corona yang sekarang memasuki pasar diharapkan dapat segera meringankan beban bisnis dengan membuka jalan menuju keadaan normal," kata Rajesh Ganesan, Vice President ManageEngine, divisi manajemen TI perusahaan dari Zoho Corporation.

"Namun, tahun lalu telah menunjukkan bahwa ketahanan teknologi merupakan dasar ketahanan bisnis dan lebih baik mengambil langkah ke arah itu sekarang daripada nanti," imbuhnya,


Dalam semangat ketahanan, berikut adalah daftar lima prediksi teknologi teratas untuk tahun 2021 yang disusun oleh ManageEngine setelah berdiskusi dengan pemangku kepentingan terkait, termasuk para pemimpin bisnis dan teknologi.

1. Regulasi lokal dan infrastruktur cloud

Dengan adopsi cloud yang dipercepat, tidak dapat dipungkiri bahwa pemerintah di seluruh dunia akan membawa peraturan khusus kawasan untuk menegakkan aspek kedaulatan, privasi pengguna, keamanan, budaya, kebijakan, dan masalah lainnya; dan ini akan membutuhkan infrastruktur cloud untuk dihosting di setiap wilayah tersebut untuk mematuhi peraturan tersebut.

Selain itu, negara bagian tertentu di negara besar dapat memiliki peraturan mereka sendiri, dan karenanya bisnis harus menyadari faktor ini saat memilih penyedia cloud.

Jika menyangkut data mereka serta data pelanggan mereka, sangat penting bagi bisnis untuk beroperasi dengan kejelasan peraturan serta tata cara penerapannya.

2. Lebih fokus pada pengalaman digital yang mulus

Pengalaman digital yang mulus tanpa ganjalan akan menjadi pembeda penting bagi bisnis, terutama di era pasca pandemi.

Oleh karena itu, mereka akan semakin berinvestasi dalam pemantauan pengalaman digital untuk mengurangi kemacetan, seperti ketidakmampuan untuk melacak perangkat karyawan, selain masalah di jaringan rumah serta alat produktivitas berbasis cloud lainnya.

Organisasi juga akan berusaha keras untuk merancang AIOps secara efektif untuk secara kontekstual memantau dan memulihkan TI juga logika bisnis mereka guna memberikan pengalaman pengguna yang intuitif.

Selain itu, alat pemantauan bertenaga AI serta informasi data akan dicari untuk menganalisis risiko keamanan dan meningkatkan efisiensi operasional.

3. Model keamanan Zero Trust akan menjadi normal yang baru

Sebelum COVID-19, Zero Trust didorong oleh kebutuhan untuk memodernisasi tumpukan keamanan informasi. Dengan peralihan ke pekerjaan jarak jauh, model keamanan berbasis perimeter tradisional menjadi usang. Identitas digital sekarang menjadi satu titik kontrol di seluruh pengguna, perangkat, dan jaringan.

Model keamanan Zero Trust, bagaimanapun, beroperasi dengan prinsip bahwa semua pengguna jaringan internal atau eksternal dianggap bermusuhan sampai terbukti sebaliknya.

Kepercayaan dibangun melalui otentikasi yang kuat kepada pengguna setelah memverifikasi siapa yang meminta akses, konteks permintaan, dan sensitivitas lingkungan akses; serta setiap perilaku pengguna terus dinilai risikonya.

Ini membahas kebutuhan organisasi modern yang gesit dan pada akhirnya akan menjadi cara kerangka keamanan apa pun dirancang. Dari opsi bisnis hingga keharusan bisnis, kita semua berada dalam perjalanan Nol Kepercayaan (Zero Trust) entah kita menyadarinya atau tidak.

4. Infrastruktur hyper converged sangat ideal untuk era cloud

Memiliki kerangka kerja TI yang kuat merupakan faktor penting bagi bisnis untuk mencapai efisiensi infrastruktur. Infrastruktur hyper converged (HCI) menggabungkan infrastruktur berbasis perangkat keras tradisional (server komputasi, jaringan, dan penyimpanan) ke dalam lingkungan virtualisasi yang ditentukan perangkat lunak.

Pendekatan ini tidak hanya merupakan pilihan hemat biaya tetapi juga membantu menyederhanakan pengelolaan sumber daya virtual ini dari satu interface terpadu.

Mempertimbangkan dampak pandemi, banyak organisasi ingin mengadopsi teknologi yang dapat mendukung ruang kerja digital mereka.

Mengingat masalah menyangkut biaya serta keamanan yang terkait dengan cloud publik, ini mungkin bukan pilihan langsung bagi sebagian besar bisnis, menjadikan tahun 2021 sebagai tahun untuk HCI. Dan karena kerangka kerjanya yang disederhanakan dan fleksibel, HCI sangat ideal untuk era cloud.

5. Meningkatkan pemanfaatan analitik oleh departemen non-TI

Sekarang organisasi menyadari efektivitas platform analitik, penggunaannya diharapkan tidak hanya menembus TI tetapi juga departemen lain yang secara tradisional tidak bergantung pada aplikasi analitik.

Misalnya, data dari aplikasi SDM yang dikombinasikan dengan metrik kinerja karyawan dapat digunakan untuk mengukur pengaruh inisiatif kesejahteraan karyawan terhadap produktivitas karyawan.

Fokus pada analitik ini membawa dinamika yang menarik pada cara kerja organisasi dan juga memperkenalkan serangkaian tantangan dalam tata kelola serta pemeliharaan data.

TI akan memainkan peran penting dalam memfasilitasi tingkat akses terperinci sebelum beralih ke model kepercayaan yang lebih tinggi di mana masing-masing tim memiliki akses lengkap ke semua data relevan yang diperlukan untuk fungsi mereka yang efisien. (inilah.com)