Soal Pendataan Warga Miskin, Kota Bandung Jauh Lebih Baik

Soal Pendataan Warga Miskin, Kota Bandung Jauh Lebih Baik
Wakil Wali Kota Bandung Yana Mulyana/istimewa



INILAH, Bandung -Wakil Wali Kota Bandung Yana Mulyana memastikan pendataan warga miskin di Kota Bandung telah "on the track". Pemuktahiran data warga miskin telah dilakukan secara berkala dan tepat.

Yana menyampaikan hal itu di sela-sela mengikuti kaji banding Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum ke Pemerintah Provinsi Bali dan Pemerintah Kabupaten Gianyar, Selasa (17/12/2019) kemarin.

"Jika mendengarkan paparan dari mereka (Pemprov Bali dan Pemkab Gianyar), kita sebenarnya sudah lebih baik. Kita sudah on the track," kata Yana.

Menurut dia, pendataan warga miskin di Bali masih memanfaatkan Organisasi Perangkat Daerah (OPD). Pendataannya dilakukan setiap enam bulan sekali. Sedangkan di Kota Bandung, Pemkot Bandung membayar petugas atau orang-orang yang diberi tugas khusus untuk mendata warga miskin.

"Jadi data yang kita miliki lebih detail dan lengkap. Apalagi warga miskin itu dinamis. Bisa berubah setiap saat," ucapnya.

Kendati demikian, dia mengungkapkan, kaji banding ini memang karena Pemkab Gianyar dinilai cukup  signifikan menurunkan angka kemiskinan. Termasuk juga dalam upaya pencegahan stunting.

"Tetapi alhamdulillah, angka kemiskinan di Kota Bandung juga cukup rendah. Angka kemiskinan di Kota Bandung hanya 3,57" ujar dia. (Yogo Triastopo)