Suasana Haru Selimuti Kediaman Pendaki Puncak Cartenz

Suasana Haru Selimuti Kediaman Pendaki Puncak Cartenz

Senin, 5 November 2018 | 11:54 WIB - Oleh: Inilah koran
. fotografer: Ilustrasi/net
INILAH, Bandung - Suasana haru menyelimuti kediaman Andika Pratama Putra, pendaki yang meninggal di puncak Cartenz, Papua, Sabtu (3/11/2018) akibat terkena reruntuhan batu.

Saat itu Andika yang merupakan pemandu, melakukan pelatihan kepada enam pendaki asing berkewarganegaraan Rusia dan Azerbaijan sejak 29 Oktober sebagai persiapan sebelum pendakian ke puncak Cartenz. Namun nahas, saat latihan ia terkena reruntuhan batu dan meninggal dunia.

Jenazah Andika dievakuasi ke Timika pada Minggu pagi sekitar pukul 07.00 WIT menggunakan helikopter Komala Air dan diberangkatkan ke Bandung dengan menggunakan penerbangan Garuda Indonesia.

Almarhum baru tiba ke Bandung sekitar pukul 24.00 WIB dan langsung dimakamkan pada Senin pada pukul 07.30 WIB di pemakaman keluarga Jamaras di Cikadut, Kota Bandung.

Tangis pecah saat jenazah dimasukan ke liang lahat. Keluarga, saudara, serta teman almarhum tidak bisa membendung rasa kehilangannya.

Bahkan di sekitar kediaman almarhum, bunga ucapan bela sungkawa berjejer dari pekarangan luar rumah hingga di dalam area rumah.

Adik almarhum, Aulia Anindita menceritakan sosok Andika memang hobi mendaki gunung sejak dari bangku sekolah. Hobinya berlanjut dengan ikut dalam organisasi mahasiswa pecinta alam di Universitas Parahyangan. Hobinya itu mampu mengantarkan Andika bekerja di salah satu perusahaan pendakian Indonesia Expedition.

"Kita tidak terlalu dekat karena beda kota dari SMA, tapi komunikasi cukup intens dia sederhana banget, orangnya ga macam-macam," katanya seperti dikutip antara.

Menurut dia, almarhum sudah pergi ke Cartenz sebanyak tiga kali. Bahkan gunung yang ada di Papua ini merupakan gunung favoritnya.

"Pernah bilang, semua gunung yang pernah gue didatengin, Cartenz yang paling 'nyebelin' tapi begitu sampai di puncak, lu bakal jatuh cinta pada di gunung itu," katanya. Tak hanya Cartenz, Andika juga sempat menjadi pemandu dalam program Seven Summit di Gunung Kilimanjaro. [gin]

Inilah koran / gin

Tidak Ada Komentar.


Tinggalkan Komentar


Berita Lainnya

  • Jumat, 16 November 2018 | 14:57 WIB

    Hati-hati Parkir di Tempat Ini, Pentilnya Dicabut!

  • Kamis, 15 November 2018 | 16:30 WIB

    Dua Titik Banjir Baru Muncul, di Sudirman Misterius

  • Kamis, 15 November 2018 | 15:22 WIB

    Netralitas ASN Dominasi Pelanggaran Pemilu

  • Kamis, 15 November 2018 | 13:09 WIB

    Setwan DPRD Denpasar Pertimbangkan Program Setwan Cimahi