Yuk Salat Jumat, Tinggalkan Dulu Pekerjaan!

Yuk Salat Jumat, Tinggalkan Dulu Pekerjaan!

Jumat, 8 Februari 2019 | 11:45 WIB
Ilustrasi. NET
APA ada hikmah dari larangan jual beli saat salat Jumat? Allah Taala berfirman, "Hai orang-orang beriman, apabila diseru untuk menunaikan salat Jumat, maka bersegeralah kamu kepada mengingat Allah dan tinggalkanlah jual beli. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui." (QS. Al Jumuah: 9).

Syaikh As Sadi rahimahullah menerangkan bahwa larangan di sini adalah untuk jual beli padahal hati begitu tertarik sekali untuk melakukannya. Untuk pekerjaan lainnya yang juga melalaikan hati dari ibadah, itu pun diperintahkan untuk ditinggalkan.

Hikmah dari meninggalkan larangan jual beli disebutkan dalam ayat di atas, "Yang demikian itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui." (QS. Al Jumuah: 9).

Syaikh As Sadi menerangkan mengenai ayat di atas, "Ayat tersebut menunjukkan akan hikmah besar dari meninggalkan larangan. Kebaikan yang diperoleh karena menjalankan perintah Allah dan Rasul-Nya dengan menyibukkan diri dengan aktivitas ibadah salat Jumat. Salat Jumat ini adalah kewajiban yang sangat penting. Kita diperintahkan untuk meraih kebaikan dan pahala di dalamnya. Di antara hikmah penting dari menghadiri salat Jumat adalah kita diperintahkan untuk mendahulukan urusan akhirat dibandingkan dengan urusan dunia."

Beliau rahimahullah juga menerangkan, "Di antara bentuk kebaikan yang diraih dari menghadiri salat Jumat dan meninggalkan jual beli kala itu, di situ ada bentuk mendahulukan perintah Allah daripada hawa nafsu kita. Dengan demikian, itu tanda benarnya iman orang tersebut. Tanda bahwa orang tersebut benar-benar ingin kembali pada Rabbnya. Dan tentu saja siapa yang meninggalkan sesuatu karena Allah, maka akan diganti dengan yang lebih baik. Sedangkan, siapa yang mendahulukan hawa nafsunya dari ketaatan pada Allah, sungguh ia benar-benar rugi dalam urusan akhiratnya. Ditambah, ia pun akan merasakan rugi di dunia. Nah itulah yang menjadi keutamaan yang besar bagi siapa saja yang meninggalkan urusan dunia hingga salat Jumat selesai." (Taisirul Lathifil Mannan, hal. 139).

Syaikh As Sadi di kitab lain menuturkan, "Sesuatu di sisi Allah tentu lebih baik dan lebih kekal. Karenanya jika seseorang mendahulukan urusan dunia daripada urusan ibadahnya, tentu ia benar-benar merugi. Jika ada yang melanjutkan jual beli saat salat Jumat, ia sangka akan raih keuntungan, namun sebenarnya yang ada adalah kerugian yang nyata." (Taisir Al Karimir Rahman, hal. 863).

Hanya Allah yang memberi taufik dan hidayah. (Muhammad Abduh Tuasikal, MSc)
Sumber: Inilah.com

Inilah koran / bsf

Tidak Ada Komentar.


Tinggalkan Komentar


Berita Lainnya

  • Kamis, 21 Februari 2019 | 08:30 WIB

    Tiga Wasiat Rasulullah untuk Kita

  • Rabu, 20 Februari 2019 | 18:00 WIB

    Yuk Amalkan 'Paket Allah' untuk Menghapus Dosa

  • Selasa, 19 Februari 2019 | 12:30 WIB

    Setan Mengetahui Isi Hati Manusia itu Wajar

  • Selasa, 19 Februari 2019 | 11:45 WIB

    Rasulullah, Sosok Pribadi Shalih dan Mushlih

  • Senin, 18 Februari 2019 | 10:15 WIB

    Awali Doa dengan Dua Hal Ini, Insya Allah Mustajab

  • Minggu, 17 Februari 2019 | 06:22 WIB

    Pengaruh Maksiat pada Ketauhidan

  • Sabtu, 16 Februari 2019 | 11:00 WIB

    Kiamat Hanya Dialami Manusia Terjelek