China Tawarkan Teknologi 5G, Indonesia Belum Bersikap

China Tawarkan Teknologi 5G, Indonesia Belum Bersikap

Jumat, 7 Desember 2018 | 11:55 WIB - Oleh: Inilah koran
INILAH, Bandung-China menawarkan bantuan untuk mengembangkan teknologi 5G, namun, Indonesia masih mengkaji ekosistem dan model bisnis yang akan diterapkan di dalam negeri.

"China menawarkan teknologi 5G, tapi, kembali kepada masing-masing negara karena harus dilihat ekosistemnya, bisnis modelnya seperti apa, kepada siapa, apakah kepada kalangan industri, korporasi atau konsumen," kata Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara saat ditemui dalam rapat TELSOM TELMIN 2018, Kamis (6/12) seperti dikutip antara.

Indonesia menyerahkan model bisnis untuk mengadopsi teknologi 5G kepada operator seluler agar jaringan tersebut dapat berjalan. Mereka perlu menentukan siapa yang akan menggunakan teknologi ini.

Jaringan 5G menawarkan kecepatan yang jauh lebih besar daripada jaringan 4G yang ada saat ini, namun, konsekuensinya, harga yang ditawarkan jauh lebih mahal. Rudiantara berpendapat harga yang ditawarkan bisa jadi lima hingga 10 kali lipat lebih mahal daripada jaringan 4G.

Untuk itu, dia menilai pelanggan korporasi memiliki daya beli yang lebih besar dibandingkan pasar untuk ritel.

"Mungkin, kalau menurut saya, di Indonesia pasar korporasi akan lebih memiliki model lebih dahulu dibanding yang ritel," kata dia.

Tawaran bantuan untuk pengembangan teknologi 5G untuk ASEAN disampaikan saat rapat menteri-menteri komunikasi regional TELSOM TELMIN 2018 di Ubud, Bali. China saat konferensi pers di Bali menyatakan mereka melakukan riset dan pengembangan untuk teknologi 5G.

"Kami memiliki pencapaian yang baik untuk 5G dan kami sudah menyelesaikan uji coba sistem. Kami juga mengakselerasi teknologi kami. Kami ingin berbagi pengetahuan dan pengalaman sukses kami dengan ASEAN untuk mempercepat adopsi teknologi 5G," kata Wakil Menteri Industri dan Teknologi Informatika China, Zhaoxiong Chen saat jumpa pers di Bali.

China mengaku senang untuk memperdalam kerja sama dalam bidang teknologi dengan ASEAN.

Mereka siap untuk membawa manufaktur seperti Huawei dan ZTE untuk berkontribusi dalam kerja sama teknologi 5G di ASEAN.

Inilah koran / jek

Tidak Ada Komentar.


Tinggalkan Komentar


Berita Lainnya

  • Senin, 10 Desember 2018 | 06:00 WIB

    Cuma Karena Wudu, Ahli Ibadah Ini Masuk Neraka

  • Senin, 10 Desember 2018 | 05:45 WIB

    Ingat! Salat Adalah Tiang Agama

  • Senin, 10 Desember 2018 | 05:30 WIB

    Ban Pecah, Pria Ini Panggul Motornya Sendiri

  • Minggu, 9 Desember 2018 | 06:00 WIB

    Ketika Rasulullah Mencium Tangan Tukang Batu

  • Minggu, 9 Desember 2018 | 05:30 WIB

    Mendahului Imam Saat Salat Terancam Jadi Keledai

  • Sabtu, 8 Desember 2018 | 08:11 WIB

    Wajib Tahu! Hukum Pasang Behel Gigi dalam Islam